PROSEDUR PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI ARBITRASE YANG WAJIB ANDA KETAHUI

 In Arbitrase

Di samping berbagai kelebihan dari penyelesaian sengketa di arbitrase, yang menurut kami menjadi keunggulan adalah arbitrer pemeriksa perkara adalah ahli yang berkompeten dalam bidang usaha yang dipersengketakan.

Prosedur berarbitrase sangat berbeda dengan penanganan perdata di pengadilan negri. Dalam arbitrase, didahului dengan pengajuan permohonan arbitrase, lalu dilanjutkan juga dengan permohonan penunjukkan arbitrer yang akan dipilih oleh pemohon untuk menangani sengketa di arbitrase. Tak hanya itu, pemohon juga diminta untuk mengajukan bukti-bukti yang akan diajukan untuk mendukung dalil dalam permohonannya (statement of claim).

Arbitrase sebagai lembaga penyelesaian sengketa di luar pengadilan dapat menjatuhkan putusan yang bersifat final dan mengikat. Idealnya, para pihak yang menyelesaikan sengketa di arbitrase tidak lagi membawa permasalahan ke pengadilan, baik dalam hal eksekusi ataupun membatalkan putusan arbitrase.

Walaupun hanya berupa quasi judicial, lembaga arbitrase akan lebih efektif dipilih untuk menyelesaikan sengketa bisnis, sepanjang dilakukan secara sukarela dan dengan itikad baik. Karena secara prinsip, para pihak memilih arbitrase untuk menghindari pengadilan. Salah satu alasannya karena sifat tertutup arbitrase yang dapat menjaga kerahasiaan kasus mereka. Mengingat, publikasi tentang sengketa kurang baik bagi bisnis.

Yang menarik dalam arbitrase, sebelum sidang dimulai, para pihak sudah mengetahui posisi dan sikap masing-masing pihak sebagaimana tertuang dalam permohonan arbitrase dan jawaban terhadap permohonan arbitrase. Bahkan, para pihak pun sudah menyerahkan daftar bukti untuk mendukung dalilnya. Sehingga, pada saat sidang pemeriksaan arbitrase, para pihak mendapatkan keleluasaan untuk mengutarakan argumennya secara verbal dan juga dapat menyertakan bukti tambahan. Di sisi lain, majelis arbiter pun sudah mempelajari perkara dengan lebih baik serta dapat mempelajari bukti yang diajukan.

Pemandangan sidang arbitrase jauh berbeda dengan sidang perdata di pengadilan negeri yang terkadang hanya bertukar dokumen sidang. Bahkan dalam sidang di pengadilan negeri, agenda pembuktian pun terkesan seperti penyerahan dokumen semata, jika tidak ada saksi yang diajukan dalam perkara tersebut.

Lebih jauh mengenai permohonan arbitrase juga telah diatur dalam Undang-undang Nomor 30 tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa (UU No. 30/1999). Sebagai referensi, kami akan mengulas bagaimana tahapan dan prosedur ber-arbitrase di Badan arbitrase Nasional Indonesia (BANI).

  1. Permohonan Arbitrase.
  2. Prosedur arbitrase dimulai dengan pendaftaran dan penyampaian Permohonan Arbitrase oleh pemohon pada Sekretariat BANI.

    Di dalam permohonan tersebut, pemohon menjelaskan baik dari sisi formal tentang kalusula arbitrase, kedudukan pemohon dikaitkan dengan perjanjian arbitrase, kewenangan arbitrase (dalam hal ini BANI) untuk memeriksa perkara, hingga prosedur yang sudah ditempuh sebelum dapat masuk ke dalam penyelesaian melalui forum arbitrase.

    Penyelesaian sengketa di arbitrase dapat dilakukan berdasarkan kesepakatan para pihak berperkara. Kesepakatan tersebut dapat dibuat sebelum timbul sengketa (Pactum De Compromittendo) atau disepakati para pihak saat akan menyelesaikan sengketa melalui arbitrase (akta van compromis).

    Sebelum mendaftarkan permohonan ke BANI, Pemohon terlebih dahulu memberitahukan kepada Termohon bahwa sehubungan dengan adanya sengketa antara Pemohon dan Termohon maka Pemohon akan menyelesaikan sengketa melalui BANI.

    Sesuai dengan Pasal 8 ayat (1) dan (2) UU No. 30/1999, pemberitahuan sebagaimana dimaksud di atas harus memuat dengan jelas:

    1. nama dan alamat para pihak;
    2. penunjukan kepada klausula atau perjanjian arbitrase yang berlaku;
    3. perjanjian atau masalah yang menjadi sengketa;
    4. dasar tuntutan dan jumlah yang dituntut, apabila ada;
    5. cara penyelesaian yang dikehendaki; dan
    6. perjanjian yang diadakan oleh para pihak tentang jumlah arbiter atau apabila tidak pernah diadakan perjanjian semacam itu, pemohon dapat mengajukan usul tentang jumlah arbiter yang dikehendaki dalam jumlah ganjil.

    Setelah menerima Permohonan Arbitrase dan dokumen-dokumen serta biaya pendaftaran yang disyaratkan, Sekretariat harus mendaf­tarkan Permohonan itu dalam register BANI.

    Badan Pengurus BANI juga akan memeriksa Permohonan tersebut untuk menentukan apakah perjanjian arbitrase atau klausul arbitrase dalam kontrak telah cukup memberikan dasar kewenangan bagi BANI untuk memeriksa sengketa tersebut.

  3. Tahap Penunjukan Arbiter
  4. Pada dasarnya, para pihak dapat menentukan apakah forum arbitrase akan dipimpin oleh arbiter tunggal atau oleh Majelis.

    Dalam hal forum arbitrase dipimpin oleh arbiter tunggal, para pihak wajib untuk mencapai suatu kesepakatan tentang pengangkatan arbiter tunggal pemohon secara tertulis harus mengusulkan kepada termohon nama orang yang dapat diangkat sebagai arbiter tunggal. Jika dalam 14 (empat belas) hari sejak termohon menerima usul pemohon para pihak tidak berhasil menentukan arbiter tunggal maka dengan berdasarkan permohonan dari salah satu pihak maka Ketua Pengadilan dapat mengangkat arbiter tunggal.

    Dalam hal forum dipimpin oleh Majelis maka Para Pihak akan mengangkat masing-masing 1 (satu) arbiter. Dalam forum dipimpin oleh Majelis arbiter yang telah diangkat oleh Para Pihak akan menunjuk 1 (satu) arbiter ketiga (yang kemudian akan menjadi ketua majelis arbitrase). Dalam UU No.30/199 ditetapkan bahwa Apabila dalam waktu 14 (empat) belas hari setelah pengangkatan arbiter terakhir belum juga didapat kata sepakat maka atas permohonan salah satu pihak maka Ketua Pengadilan Negeri dapat mengangkat arbiter ketiga , terhadap permohonan ini dapat diajukan upaya pembatalan (Pasal 15 Ayat (4)), selain itu, dalam Ayat (2) disebutkan, apabila setelah 30 (tiga puluh) hari setelah pemberitahuan diterima oleh termohon dan salah satu pihak ternyata tidak menunjuk seseorang yang akan menjadi anggota majelis arbitrase, arbiter yang ditunjuk oleh pihak lainnya akan bertindak sebagai arbiter tunggal dan putusannya mengikat kedua belah pihak.

    Penunjukan arbitrase ini menjadi berbeda, apabila upaya penyelesaian ini dilakukan pada BANI, di BANI menurut Pasal 6 Ayat (2) Peraturan dan Prosedur BANI, disebutkan bahwa Penunjukan Arbiter dapat dilakukan dalam permohonan Arbitrase pemohon dan dalam jawaban termohon atas permohonan tersebut, termohon dapat menunjuk seorang Arbiter atau menyerahkan penunjukan tersebut kepada Ketua BANI. Penunjukan ini biasanya dilakukan melalui surat permohonan atau dokumen yang terpisah yang diserahkan bersamaan dengan permohonan atau jawaban tersebut.

  5. Tentang Tanggapan Termohon.
  6. Apabila Badan Pengurus BANI menentukan bahwa BANI berwenang memeriksa, maka setelah pendaftaran Permohonan tersebut, seorang atau lebih Sekretaris Majelis harus ditunjuk untuk membantu pekerjaan administrasi perkara arbitrase tersebut.

    Sekretariat harus menyampaikan satu salinan Permohonan Arbitrase dan dokumen-dokumen lampirannya kepada Termohon, dan meminta Termohon untuk menyampaikan tanggapan tertulis dalam waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari.

    Dalam waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari setelah menerima penyampaian Permohonan Arbitrase, Termohon wajib menyampaikan Jawaban. Dalam kesempatan menyampaikan  Jawaban tersebut, Termohon dapat juga menunjuk seorang Arbiter melalui surat permohonan  yang diajukan bersamaan dengan penyampaian Jawaban, apabila tidak dilakukan, maka Termohon dianggap menyerahkan penunjukan itu kepada Ketua BANI. Caranya, seperti yang dijelaskan diatas yaitu melalui surat permohonan atau dokumen yang terpisah yang diserahkan bersamaan dengan permohonan atau jawaban bagi termohon.

    Ketua BANI berwenang, atas permohonan Termohon, memperpanjang waktu pengajuan Jawaban dan atau penunjukan arbiter oleh Termohon dengan alasan-alasan yang sah, dengan ketentuan bahwa perpanjangan waktu tersebut tidak boleh melebihi 14 (empat belas) hari.

  7. Mengenai Tuntutan Balik.
  8. Apabila Termohon bermaksud mengajukan suatu tuntutan balik (rekonvensi) terhadap tuntutan yang telah diajukan Pemohon, maka Termohon dapat mengajukan tuntutan balik  bersama dengan Surat Jawaban atau selam­bat-lambatnya pada sidang pertama.

    Terhadap permohonan rekonvensi tersebut, Termohon dan Pemohon akan dikenakan biaya tersendiri sesuai dengan cara perhitungan pem­bebanan biaya adminsitrasi yang dila­kukan terhadap tuntutan pokok (konvensi). Apabila biaya adminis­trasi untuk tuntutan balik atau upaya penyelesaian tersebut telah dibayar para pihak, maka tuntutan balik akan diperiksa, dipertimbangkan dan diputus secara bersama-sama dengan tuntutan pokok.

    Sama halnya dengan permohonan, Termohon dan Pemohon punya kewajiban yang sama. Namun, jika pemohon (termohon rekonvensi) tidak mau membayar biaya administrasi rekonvensi, maka Termohon (Pemohon Rekonvensi) wajib membayarnya. Jika tidak, maka majelis tidak akan memeriksa perkara tersebut.

    Walau demikian, keterlambatan atau kelalaian pembayaran biaya administrasi sehubungan dengan tuntutan balik tidak menghalangi ataupun menunda kelanjutan penyelenggaraan arbitrase sehubungan dengan tuntutan pokok (konvensi) sejauh biaya administrasi sehubungan dengan tuntutan pokok (kon­vensi) tersebut telah dibayar. Jadi seolah-olah tidak ada tuntutan balik terhadap permohonan arbitrase pemohon.

    Jawaban Tuntutan Balik

    Dalam hal Termohon telah mengajukan suatu tuntutan balik (rekonvensi) atau upaya penyelesaian, Pemohon (yang dalam hal itu menjadi Termohon), berhak dalam jangka waktu 30 hari atau jangka waktu lain yang ditetapkan oleh Majelis, untuk mengajukan jawaban atas tuntutan balik (rekonvensi) atau upaya penyelesaian tersebut.

  9. Proses Sidang Pemeriksaan.
  10. Dalam sidang pemeriksaan sengketa oleh arbiter atau majelis arbitrase dilakukan secara tertutup. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia, kecuali atas persetujuan arbiter atau majelis arbitrase, para pihak dapat memilih bahasa lain yang akan digunakan. Para pihak yang bersengketa dapat diwakili oleh kuasanya dengan surat kuasa khusus.

    Pihak ketiga di luar perjanjian arbitrase dapat turut serta dan menggabungkan diri dalam proses penyelesaian sengketa melalui arbitrase, apabila terdapat unsur kepentingan yang terkait dan keturutsertaannya disepakati oleh para pihak yang bersengketa serta disetujui oleh arbiter atau majelis arbitrase yang memeriksa sengketa yang bersangkutan.

    Atas permohonan salah satu pihak, arbiter atau majelis arbitrase dapat mengambil putusan provisionil atau putusan sela lainnya untuk mengatur ketertiban jalannya pemeriksaan sengketa termasuk penetapan sita jaminan.

    Pemeriksaan sengketa dalam arbitrase harus dilakukan secara tertulis. Pemeriksaan secara lisan dapat dilakukan apabila disetujui para pihak atau dianggap perlu oleh arbiter atau majelis arbitrase. Arbiter atau majelis arbitrase dapat mendengar keterangan saksi atau mengadakan pertemuan yang dianggap perlu pada tempat tertentu diluar tempat arbitrase diadakan.

    Pemeriksaan saksi dan saksi ahli dihadapan arbiter atau majelis arbitrase, diselenggarakan menurut ketentuan dalam hukum acara perdata.

    Arbiter atau majelis arbitrase dapat mengadakan pemeriksaan setempat atas barang yang dipersengketakan atau hal lain yang berhubungan dengan sengketa yang sedang diperiksa, dan dalam hal dianggap perlu, para pihak akan dipanggil secara sah agar dapat juga hadir dalam pemeriksaan tersebut.

    Pemeriksaan atas sengketa harus diselesaikan dalam waktu paling lama 180 (seratus delapan puluh) hari sejak arbiter atau majelis arbitrase terbentuk. Arbiter atau majelis arbitrase berwenang untuk memperpanjang jangka waktu tugasnya apabila:

    1. diajukan permohonan oleh salah satu pihak mengenai hal khusus tertentu;
    2. sebagai akibat ditetapkan putusan provisionil atau putusan sela lainnya; atau
    3. dianggap perlu oleh arbiter atau majelis arbitrase untuk kepentingan pemeriksaan.

    Dalam hal para pihak datang menghadap pada hari yang telah ditetapkan, arbiter atau majelis arbitrase terlebih dahulu mengusahakan perdamaian antara para pihak yang bersengketa. Dalam hal usaha perdamaian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tercapai, maka arbiter atau majelis arbitrase membuat suatu akta perdamaian yang final dan mengikat para pihak dan memerintahkan para pihak untuk memenuhi ketentuan perdamaian tersebut.

    Apabila pada hari yang ditentukan sebagaimana dimaksud termohon tanpa suatu alasan sah tidak datang menghadap, sedangkan termohon telah dipanggil secara patut, arbiter atau majelis arbitrase segera melakukan pemanggilan sekali lagi.

    Paling lama 10 (sepuluh) hari setelah pemanggilan kedua diterima termohon dan tanpa alasan sah termohon juga tidak datang menghadap di muka persidangan, pemeriksaan akan diteruskan tanpa hadirnya termohon dan tuntutan pemohon dikabulkan seluruhnya, kecuali jika tuntutan tidak beralasan atau tidak berdasarkan hukum.

    Majelis wajib menetapkan Putusan akhir dalam waktu paling lama 30 hari terhitung sejak ditutupnya persidangan, kecuali Majelis mempertimbangkan bahwa jangka waktu tersebut perlu diperpanjang secukupnya. Selain menetapkan Putusan akhir, Majelis juga berhak menetapkan putusan-putusan pendahuluan, sela atau Putusan-putusan parsial.
    (Baca juga:Bagaimana mekanisme permohonan pembatalan putusan arbitrase?)

  11. Tentang Biaya-biaya.
  12. Permohonan Arbitrase harus disertai pembayaran biaya pendaftaran dan biaya administrasi sesuai dengan ketentuan BANI. Biaya administrasi meliputi biaya administrasi Sekretariat, biaya pemeriksaan perkara dan biaya arbiter serta biaya Sekretaris Majelis.

    Mengenai biaya ini didasarkan juga pada besarnya nilai tuntutan yang dicantumkan dalam permohonan arbitrase, baik materiil juga imateriil. Oleh karena itu, pemohon arbitrase hendaknya lebih bijak dalam menetapkan nilai tuntutannya. Satu dan lain hal, karena pendaftaran biaya arbitrase dihitung berdasarkan prosentase nilai tuntutan dan majelis arbitrer hanya akan mengabulkan nilai tuntutan yang dapat dibuktikan oleh pemohon.
    Silahkan merujuk pada tabel biaya di BANI.

    Apabila terdapat pihak ketiga di luar perjanjian arbitrase turut serta dan menggabungkan diri dalam proses penyelesaian sengketa melalui arbitrase seperti yang dimaksud oleh pasal 30 Undang-undang No. 30/1999, maka pihak ketiga tersebut wajib untuk membayar biaya administrasi dan biaya-biaya lainnya sehubungan dengan keikutsertaannya tersebut.

    Dalam hal Termohon tidak memberikan tanggapan atau diam saja, maka Pemohon arbitrase berkewajiban untuk membayar beban biaya perkara Termohon. Pemeriksaan perkara arbitrase tidak akan dimulai sebelum biaya administrasi dilunasi oleh kedua belah pihak.

    Kelebihan arbitrase

    Di samping berbagai kelebihan dari penyelesaian sengketa di arbitrase, yang menurut kami menjadi keunggulan adalah arbitrer pemeriksa perkara adalah ahli yang berkompeten dalam bidang usaha yang dipersengketakan.

    Dengan demikian, sang arbiter telah memiliki dasar pemahaman yang lebih dari cukup tentang bisnis/industri itu sendiri. Bahkan sepanjang pengalaman kami, belum pernah ditemukan adanya kolusi dengan arbiter ataupun pungli yang dilakukan petugas di sekretariat BANI.

    Hal ini tentunya menjadi keunggulan lain yang membuat anda lebih nyaman untuk menyelesaiakan sengketa di arbitrase, dibanding kekhawatiran akan adanya oknum di pengadilan, dengan segala intrik mafia peradilannya.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

BP Lawyers dapat membantu anda:

Kami dapat membantu penyelesaian sengketa yang anda hadapi melalui arbitrase secara efektif.
Apabila anda ingin berkonsultasi dengan kami, silahkan hubungi :

E: ask@bplawyers.co.id
H: +62821 1000 4741

Author :

Bimo Prasetio/Iskandar Daeng Pratty

Recommended Posts

Leave a Comment

Hubungi Kami

Punya pertanyaan? Kirimkan kami pesan dan kami akan membalas pesan Anda, segera!

Not readable? Change text.

Start typing and press Enter to search